AsuransiProteksi.comAsuransiProteksi.com
(Sat - Thursday)
[email protected]
Meranti Madu 42, P. Siantar

Trading Forex Di Dunia COVID Dan Pasca-COVID

forextime

Dengan kemelesetan global yang semakin meningkat, pelabur runcit di seluruh dunia mencari peluang trading di luar stok yang meningkat. Pasaran pertukaran asing, pasaran kewangan terbesar di dunia dari segi jumlah, kecairan dan nilai urus niaga, dan platform dagangan dalam talian telah menarik minat yang semakin meningkat dari peruncit sejak penubuhan COVID.

Masalah dengan peningkatan trading mata wang di dunia COVID adalah turun naik yang tinggi yang dihasilkannya. Baru-baru ini, broker forex, termasuk FXTM di Malaysia telah melaporkan peningkatan mendadak dalam kerugian trader terutamanya disebabkan oleh pendedahan berlebihan trader leverage tinggi.

Peningkatan Pengangguran

Faktor lain yang lebih luas dari pandemi COVID-19 perlu dianalisis untuk menilai keadaan semasa trading forex dan faktor-faktor ini melampaui analisis data yang mudah.

Salah satu faktor terbesar adalah pengangguran, yang dapat meroket di seluruh dunia kerana ketakutan coronavirus. Kerugian pekerjaan yang semakin meningkat adalah yang menjadikan COVID-19 serius (dan mungkin lebih teruk) daripada krisis sebelumnya seperti krisis kewangan global 2008 atau Kemelesetan Besar.

Leung meletakkan keadaan semasa dalam perspektif. Dia mendapati bahawa pengangguran di Amerika Syarikat pada permulaan Depresi Besar pada tahun 1929 adalah 3.2%. Satu dekad kemudian, pada tahun 1938, ia meningkat kepada 19%.

Pengangguran paling sedikit terjejas semasa krisis kewangan global; Ia memuncak pada 9.9% di Amerika Syarikat pada awal tahun 2009 dan kemudian terus meningkat menjadi rendah pada 3.5% pada tahun 2019 dan awal tahun ini.

Tidak lagi. Hanya dalam lima minggu, lebih daripada 26 juta orang Amerika memohon insurans pengangguran. Sebilangan ahli ekonomi, seperti Justin Wolfers dari University of Michigan, menganggarkan bahawa pengangguran semasa boleh mencapai 13% dan meningkat lagi.

Pasaran Kewangan Dan Covid-19

Banyak kesan ekonomi yang ditakuti dari wabak pandang masih belum berlaku. Walau bagaimanapun, kejatuhan pasaran ekuiti dan penurunan harga minyak telah mendorong banyak peruncit menilai semula pelaburan mereka dan mencari peluang baru.

COVID mendorong pemerintah dan pasar ke dalam krisis, dengan kesan aliran yang ditambah dengan penurunan sumber daya, mencatat tahap hutang dan kadar pengangguran selama Depresi Besar. Beberapa minggu selepas Pertubuhan Kesihatan Sedunia mengisytiharkan wabak global pada 11 Mac 2020, OECD menganggarkan bahawa pasaran ekuiti global jatuh lebih dari 30% dan Moodys menurunkan bon korporat AS dari stabil ke negatif.

Walaupun banyak pasaran dan sektor kewangan berada di ambang kehancuran, industri forex berkembang pesat. Broker forex terkemuka di seluruh dunia telah melaporkan peningkatan ketara dalam jumlah dagangan bulanan dan akaun pelanggan baru. Walaupun masih terlalu awal, kenaikan minat dapat dikaitkan dengan pelabur yang menjauh dari trading saham tradisional, mencari sumber pendapatan baru, atau hanya mempunyai lebih banyak masa untuk aktif melabur.

Krisis kesihatan semasa mungkin bertanggungjawab atas kenaikan minat baru-baru ini, tetapi populariti trading forex telah meningkat selama beberapa waktu sekarang. Pada tahun 2016, sektor ini bernilai $ 1.934 trilion dan pasaran bergerak lebih dari $ 5.1 trilion sehari. Hanya tiga tahun kemudian, ia bernilai $ 2.409 bilion dengan perolehan harian $ 6.6 trilion.

Risiko Trading Forex

Kedua-dua trader baru dan berpengalaman melihat Forex sebagai peluang menarik kerana leverage yang diberikannya. Leverage yang tinggi bermaksud keuntungan yang besar dapat dibuat, tetapi juga kerugian yang akhirnya dapat melebihi deposit awal trader (bergantung pada broker).

Oleh kerana trader boleh menggunakan alat untuk menganalisis pasaran dan trading dari rumah, pasaran forex dianggap sebagai aktiviti trading yang mudah diakses untuk pemula. Tidak seperti instrumen kewangan lain, ia tidak memerlukan sejumlah besar modal awal untuk memulakan trading dan kebanyakan perisian serasi dengan alat yang direka untuk trader baru.

Sebaliknya, trader berpengalaman yang tidak sering menjadi trader pada masa lalu boleh mendapat keuntungan dari tahap automasi yang dapat dicapai. Platform trading yang popular seperti MetaTrader 4 dan MetaTrader 5 menawarkan alat canggih yang membolehkan pelabur melaksanakan strategi automatik melalui robot trading (Expert Advisors) dan perisian trading salinan sosial. Oleh kerana pasaran forex beroperasi sepanjang masa, trading algoritma dan sosial membolehkan pelabur trading secara berterusan walaupun terdapat risiko kerugian yang berterusan.

Walaupun trading forex dapat memperoleh keuntungan yang besar, perlu diketahui bahawa leveraj yang ditawarkan kepada trader mempunyai risiko kehilangan wang yang tinggi. Tinjauan broker forex terkemuka mendapati bahawa 71% trader kehilangan wang dan 99% tidak memperoleh keuntungan yang konsisten selama empat suku berturut-turut.

Gabungan pasaran mata wang yang tidak menentu dan trading dengan leverage yang tinggi adalah pedang bermata dua kerana keuntungan dan kerugian melambung tinggi. Kejutan yang berterusan dan tidak dapat diramalkan melanda pasaran telah memaksa para trader untuk menyesuaikan pendekatan mereka terhadap trading forex, dengan majoriti memilih strategi trading scalping dan day daripada memegang posisi jangka panjang.

COVID Post Pasaran Forex

Ketika krisis COVID terus melanda dan menimbulkan ketidakpastian yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi individu, trading dan kerajaan, pemasar terus mencari pasaran dan peluang baru. Walaupun turun naik dijangka menurun pada suatu saat, nilai tukar akan terus merespon kejutan untuk sementara waktu, meningkatkan risiko trading forex dan peluang yang berpotensi.

Previous Post

Leave A Comment

Need Help? Chat with us